Beranda Headline Paslon dan Timses Wajib Patuh Protokol Kesehatan, Polresta Sidoarjo Sebar Maklumat Kapolri

Paslon dan Timses Wajib Patuh Protokol Kesehatan, Polresta Sidoarjo Sebar Maklumat Kapolri

SIDOARJOKINI – Usai diterbitkannya Maklumat Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Jenderal Polisi Idham Azis, tentang kepatuhan terhadap protokol kesehatan dalam pelaksanaan Pemilihan tahun 2020, di Kabupaten Sidoarjo, Rabu (23/9/2020), Polresta Sidoarjo mulai memasang serta menyebarluaskan banner maklumat tersebut di sejumlah titik.

Penyebarluasan dan pemasangan maklumat, antara lain dilakukan di kantor KPU, Bawaslu, kantor polisi, kantor kecamatan, balai desa, posko paslon cabup-cawabup, tempat-tempat umum, fasilitas publik, dan masih banyak lagi.

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Sumardji mengatakan, tujuan dari disebarkannya maklumat Kapolri tentang kepatuhan terhadap protokol kesehatan dalam pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah tahun 2020, tak lain adalah agar dipahami betul oleh masyarakat, khususnya bagi para Paslon Cabup-Cawabup dan timses supaya mematuhi protokol kesehatan baik dalam tahap kampanye hingga berakhirnya Pilkada 2020 nanti.

“Situasi kamtibmas di Kabupaten Sidoarjo yang kondusif, serta perkembangan Covid-19 di wilayah kita yang sudah terkendali jangan sampai tidak kita jaga dengan disiplin mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Kombes Pol. Sumardji, juga berharap pelaksanaan Pilkada Kabupaten Sidoarjo 2020 jangan sampai menjadi kluster baru penyebaran Covid-19. Hanya karena tidak mentaati peraturan protokol kesehatan.

Kapolri Jenderal Idham Azis menerbitkan maklumat Kapolri tentang kepatuhan protokol kesehatan dalam tahapan pemilihan 2020. Terdapat empat poin yang ditekankan Kapolri dalam maklumat tersebut, salah satunya menekan klaster Virus Corona di Pilkada.

Maklumat bernomor MAK/3/IX 2020 diterbitkan pada tanggal 21 September 2020. Kapolri mengeluarkan maklumat terhadap protokol kesehatan dalam pelaksanaan pemilihan tahun 2020. Bahwa keselamatan rakyat merupakan hukum tertinggi. Maklumat Kapolri ini juga merupakan tindak lanjut arahan Presiden Jokowi yang mewaspadai timbulnya potensi klaster baru, salah satunya adalah Pilkada.

Berikut beberapa poin penekanan dari maklumat Kapolri terkait kepatuhan protokol kesehatan dalam tahapan Pilkada 2020:

  1. Pemilihan Kepala Daerah merupakan pelaksanaan kedaulatan rakyat secara konstitusional yang dilindungi oleh undang-undang, maka diperlukan penegasan pengaturan agar tidak menjadi klaster baru penyebaran Covid-19.
  2. Untuk memberikan perlindungan dan menjamin keselamatan kepada penyelenggara pemilihan, peserta pemilihan, pemilih, dan seluruh pihak yang terkait dalam rangka memutus mata rantai penyebaran Covid-19 pada adaptasi kebiasaan baru dengan ini Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia mengeluarkan maklumat:

a. Dalam pelaksanaan Pemilihan Tahun 2020, tetap mengutamakan keselamatan jiwa dengan mematuhi kebijakan dan peraturan pemerintah terkait penanganan, pencegahan, serta protokol kesehatan Covid-19.

b. Penyelenggara pemilihan, peserta pemilihan, pemilih dan seluruh pihak yang terkait pada setiap tahapan pemilihan wajib menerapkan protokol kesehatan Covid-19 dengan memakal masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan.

c. Pengerahan massa pada setiap tahapan pemilihan tidak melebihi batasan jumlah massa yang telah ditetapkan oleh penyelenggara pemilihan.

d. Setelah selesai melaksanakan setiap kegiatan tahapan pemilihan, semua pihak yang terlibat dan masyarakat agar segera membubarkan diri dengan tertib tanpa arak-arakan, konvoi atau sejenisnya.

  1. Bahwa apabila ditemukan perbuatan yang bertentangan dengan maklumat ini, maka setiap anggota Polri wajib melakukan tindakan kepolisian yang diperlukan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
  2. Demikian maklumat ini disampaikan untuk diketahui dan dipatuhi oleh seluruh masyarakat. (hry/*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Masukkan nama anda

Berita Terkini

Kadis Dikbud Sidoarjo: Dekesda Perlu Wujudkan Formula Berkesenian yang Sehat dan Aman

SIDOARJOKINI - Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Sidoarjo, Asrofi, menyambut gembira penyelenggaraan Rapat Kerja Dewan Kesenian Sidoarjo (Dekesda), 23-24 Oktober 2020,...

Srena Polri Tinjau ​Pelayanan Publik Polresta Sidoarjo, Maksimal Melayani di Tengah Pandemi

SIDOARJOKINI - Untuk mengetahui langsung progres Zona Integritas WBK (Wilayah Bebas dari Korupsi) dan WBBM (Wilayah Birokrasi Bersih Melayani), serta layanan publik...

Cangkrukan Kamtibmas di Porong, Kapolresta Sidoarjo Harapkan Kampung Tangguh Semeru Terus Jalan

SIDOARJOKINI - Efektvitas peran Kampung Tangguh Semeru dalam menanggulangi penyebaran Covid-19, diharapkan dapat terus berjalan di seluruh wilayah desa. Karena keberadaannya tidak...

Totalitas Tangani Covid-19, Polresta Sidoarjo Raih PROMOTER REWARD dari LEMKAPI

SIDOARJOKINI - Upaya maksimal Polresta Sidoarjo dalam penanganan Covid-19 di wilayah Kabupaten Sidoarjo, mendapatkan apresiasi dari Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (LEMKAPI)...

Polresta Sidoarjo Ungkap Dua Kasus Cabul

SIDOARJOKINI - Pelaku pencabulan berhasil ditangkap Satreskrim Polresta Sidoarjo dan berhasil membekuk dua kasus pencabulan anak di bawah umur, Jumat (16/10/2020).

Berita Terpopuler

Wisata Bahari Tlocor Kembali Beroperasi

SIDOARJOKINI - Wisata Bahari Tlocor (WBT), Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo, kini mulai beroperasi lagi. Pengunjung diharuskan mengikuti protokol kesehatan pencegahan Covid-19 secara ketat.

Tiba-tiba Tiada, Kolom Dahlan Iskan tentang Mohammad Nadjikh, Bos Kelola Mina Laut yang Meninggal Dunia

Oleh Dahlan Iskan Tulisan saya hari ini tidak obyektif. Hati-hati membacanya. Banyak orang lain yang...

SIMASA, Model Pembelajaran Kombinasi Daring-Luring di SMA/SMK

Oleh: Drs. Sukendro, MMKepala SMK YPM 7 Tarik Sidoarjo Jika ditilik lebih jauh, pembelajaran dari rumah merupaka opsi utama...

Membangkitkan Motivasi Belajar Siswa Pasca Pandemi, Mungkinkah?

Oleh : Drs. Sukendro Syahlil, MM Diakui atau tidak, akibat dari wabah pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia, sangat...

Ungkap Asal-Usul Nama Desa Buncitan dan Candi Tawang Alun di Sidoarjo dengan Upacara Ritual (2)

Catatan Kelayapan: Mashuri Alhamdulillah Nama Tawang Alun adalah sebuah nama baru untuk ‘kawasan’ tersebut yang merujuk pada tokoh...